SAHABAT MAHASISWA UTARA

HALAMAN

23 Januari 2012

Salahguna BB1M: KPT Rampas Baucar Pelajar ?


Salam perpaduan,  Salam keamanan & Salam 1 Malaysia.

 
Artikel sebelum ini MU ada menulis mengenai Salahguna Baucar Buku oleh segelintir mahasiswa yang tidak bertanggungjawab.

Sekali lagi MU menulis artikel BB1M kerana terbaca bahawa ada ramai lagi rakan mahasiswa yang ingin menjual baucar berkenan. Jadi, biarlah ada yang bosan membaca tapi dapat hadam apa MU cuba sampaikan.

Istilah ‘salahguna’ digunakan kerana ia tidak digunakan dengan betul.


Printcreen di mudah.my
mudah.my| antara contoh yang ada

Membelanjakan baucar berkenaan untuk perkara-perkara yang tidak wajar bagi MU sudah memalukan. Inikan pula tindakan menjual dan melelong baucar berkenaan secara terbuka di internet.

Kepada:

1.    Mahasiswa yang tidak memerlukan BB1M berkenaan, anda sendiri seharusnya tidak perlu ambil baucar tersebut. Mungkin juga kepada kaki protes yang tidak kenal erti bersyukur.

2.    Mahasiswa yang suka-suka atau saja-saja nak menjual BB1M, fikirkan bagaimana anda telah membelanjankan baik biasiswa mahupun pinjaman PTPTN anda sebelum ini. Berapa banyak telah anda peruntukan untuk membeli bahan-bahan ilmiah berbanding kehendak duniawi?

3.    Mahasiswa yang benar-benar terdesak nak menjual BB1M, adakah anda benar-benar terdesak untuk menjual?

4.    Mahasiswa yang tak tahu nak buat apa dengan BB1M,  (senior-senior) sebenarnya kalau tak ambil pun tak mengapa rasanya. Tapi daripada tak tahu nak buat apa, ada beberapa cadangan untuk anda:
a)    Berikan kepada junior-junior yang lebih memerlukan.
b)    Tambahkan koleksi bahan ilmiah untuk ahli keluarga baik ibu, ayah, kakak, abang dan adik-adik. (Macam-macam material)
c)    Sebagai hadiah untuk diri anda. (Ikut minat pembacaan, tak pun buku-buku mengenai peluang kerjaya seperti menghadiri temu duga, panduan menulis resume, ilmu pengetahuan am dll).
d)    Paling tidak belanjakan untuk 1 buku ilmiah untuk anda selebihnya untuk orang-orang disekeliling anda.
e)    Alat tulis pun boleh kan?


MU petik dari maklum balas DS Khaled Nordin berhubung jualan baucar.

"Namun, agak sukar kita memantau kes seumpama ini kerana bilangan yang melakukan kesalahan terbabit adalah kecil berbanding 1.3 juta yang layak menerima insentif berkenaan. Bagaimanapun, jika dapat kesan mereka, kita akan rampas baucar kerana tidak dimanfaatkan untuk tujuan yang dimaksudkan." 
–DS Khaled Nordin

Mungkin ada yang rasa entry ini sedikit kebudak-budakkan. Maaf, MU cuba nak ajak rakan-rakan berfikir. 

Sejauhmana berhakkah kita ke atas baucar berkenaan sehingga kita berhak untuk salahgunakan baucar sesuka hati kita?

Berhakkah kita sehingga kita memberitahu dunia yang kita
sudah salahguna dengan menjual baucar yang diamanahkan?

Malu la hai…

Beli buku, tambah ilmu. Satu pelaburan yang tak susut nilai.
Tak rugi sebaliknya menguntungkan.

Tahniah bagi rakan mahasiswa yang menggunakan baucar berkenaan dengan baik.

+++ Dalam Akhbar:



p/s: Belanjakan baucar baik-baik. Tambah tolak ada tempoh 2 bulan lagi. Takut tak pasal-pasal, kena rampas balik lak?  Ooopss. 

# Ambil kesempatan ucapkan Selamat Tahun Baru Cina buat rakan-rakan Tiong Hua. Gong Xi Fa Cai.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

ADAKAH ANDA BERSETUJU SEKIRANYA PTPTN DIMANSUHKAN?